Respons KPK soal Isu Lili Pintauli Mundur: Belum Ada Konfirmasi hingga Dukung Proses Penegakan Etik

Plt Juru Bicara Komisi Pemberantasan Koripsi (KPK), Ali Fikri, merespons soal isu mundurnya Lili Pintauli Siregar dari jabatannya sebagai Wakil Ketua KPK. Menurutnya, sampai saat ini, Lili belum mengonfirmasi pengunduran dirinya dari pimpinan KPK. Lili disebut masih menjalankan tugasnya sebagai Wakil Ketua KPK.

"Dan masih berkonsentrasi menjalankan tugasnya serta agenda agenda penugasan lainnya untuk beberapa waktu ke depan," lanjutnya. Lebih lanjut, Ali Fikri menambahkan, KPK akan tetap mendukung proses penegakan etik yang sedang dihadapi Lili terkait dugaan menerima gratifikasi tiket dan akomodasi MotoGP Mandalika. "Tentu kita harus menghormati seluruh proses yang sedang berlangsung, kami meyakini bahwa penegakan Etik Insan KPK adalah bagian dari upaya penguatan pemberantasan korupsi," ucap Ali Fikri.

Ia mengungkapkan, penegakan kode etik merupakan cara KPK untuk menguatkan upaya pemberantasan korupsi di internal. Sementara itu, pimpinan KPK, Nurul Ghufron, mengatakan belum mengetahui kabar mundurnya Lili Pintauli Siregar. Sebelumnya, Ghufron menyebut, Lili masih berada di luar kota,.

Sehingga, ia belum bisa menanyakan isu itu langsung kepada Lili. "Yang bersangkutan (Lili Pintauli) masih ke luar kota. Nanti saya konfirmasi setelah jumpa," kata Ghufron saat dimintai konfirmasi , Jumat (1/7/2022). Terkait surat pengunduran diri kepada sesama pimpinan, Ghufron mengaku belum pernah melihat surat itu.

"Saya belum menerima (surat pengunduran diri) atau belum pernah melihat,” lanjutnya. Dikutip dari , Lili dilaporkan ke Dewan Pengawas KPK atas dugaan pelanggaran kode etik dan pedoman perilaku. Sebab, Lili diduga menerima fasilitas akomodasi hotel hingga tiket menonton ajang balap MotoGP Mandalika 18 20 Maret 2022 dari Pertamina.

Selanjutnya, sidang etik Lili akan digelar pada Selasa (5/7/2022) mendatang. "Sidang etik bagi LPS (Lili Pintauli Siregar) dijadwalkan tanggal 5 Juli 2022," kata anggota Dewas KPK Syamsuddin Haris, Jumat (1/7/2022). Diberitakan , Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Lili Pintauli Siregar dilaporkan ke Dewas KPK atas dugaan pelanggaran kode etik dan pedoman perilaku.

Ia dilaporkan karena diduga menerima fasilitas akomodasi hotel hingga tiket menonton ajang balap MotoGP Mandalika 18 20 Maret 2022. Perkembangan terbaru, Dewan Pengawas KPK akan menggelar sidang etik Lili. Keputusan itu diambil Dewas KPK setelah mendapatkan klarifikasi dari sejumlah pihak dan mempelajari beberapa dokumen terkait laporan.

Dewas KPK pun berencana memanggil saksi saksi dalam sidang etik. Mengenai prosesnya, Dewas KPK telah meminta klarifikasi sejumlah pihak guna mendalami laporan dugaan pelanggaran kode etik dan pedoman perilaku yang dilakukan Lili Pintauli. Satu di antaranya Direktur Utama Pertamina, Nicke Widyawati.

Selain itu, Dewas KPK juga mendalami banyak hal melalui klarifikasi terhadap Lili dan ajudannya bernama Oktavia Dita Sari. Berdasarkan informasi yang dihimpun, Dewas KPK juga telah meminta dokumen mengenai laporan yang menyeret nama Lili. Seperti bukti pemesanan dan pembayaran tiket MotoGP tanggal 18 20 Maret 2022 pada Grandstand Premium Zona A.

Kemudian, pemesanan penginapan di Amber Lombok Beach Resort tanggal 16 22 Maret 2022. Simak berita lainnya terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Link Nonton Stranger Things Season 4 Volume 2, Lengkap dengan Sinopsis Singkatnya
Next post Miliki Legal Standing, Pengamat Nilai Sudah Seharusnya MK Kabulkan Gugatan PKS soal PT 20 Persen