Peneliti Para Syindicate: Penundaan Pemilu Jadi Pintu Masuk Otoritarianisme

Peneliti Para Syndicate Virdika Rizky Utama menilai, wacana penundaan Pemilu melalui amendemen akan melemahkan demokrasi di Indonesia. Selain itu, penundaan Pemilu akan menjadi jalan menuju otoritarianisme. Hal itu disampaikannya dalam diskusi ParaSyndicate bertajuk 'Tunda Pemilu vs Tunda IKN, Rakyat Pilih Mana?' secara daring, Rabu (9/3/2022).

"Saya memperkirakan kalau misalnya ada tiga periode pembahasan masuk legislasi, pertama negara akan menjadi semakin sangat kuat, dan ini adalah pintu masuk otoritarianisme," kata Virdika. Lebih lanjut, Virdika meyakini akan ada gelombang protes yang sangat besar jika amendemen dilakukan. Pasalnya, kata Virdi, generasi 1998 dan generasi saat ini yang menjadi mahasiswa, pemuda, dan aktivis akan bertemu dalam satu isu.

"Ini bisa membuat instabilitas politik dan ekonomi," ucapnya. Hal lain yang paling parah mungkin terjadi adalah mengentalnya polarisasi di masyarakat. Para Ketua Umum Partai Politik yang mendukung amendemen dinilai akan memanfaatkan pendukung fanatiknya di sosmed untuk menggaungkan dukungan wacana tersebut.

Karena itu, dia meminta Presiden Joko Widodo bersikap tegas menolak penundaan pemilu. "Mereka yang anti Jokowi juga melakukan protes dan kelompok kelompok pro demokrasi lainnya juga akan menimbulkan protes jadi ini ada hal sosial yang sangat besar gitu pertaruhannya sangat besar ini masalah keutuhan NKRI, kesatuan Indonesia juga bisa terancam," ujarnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Peraturan Terbaru Perjalanan Orang dalam Negeri di Masa Pandemi: yang Telah Vaksin Tak Perlu PCR
Next post KPK akan Usut Kelangkaan Minyak Goreng di Pasaran